Feeds:
Posts
Comments

Archive for September, 2010

BismiLLah…

40 Ahadeeth regarding good deeds. Enjoy listening to the song while memorising the hadeeth 🙂

Advertisements

Read Full Post »

Tentang Syawal

BismiLLah…

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Bersyukur dengan hari kemenangan yang Allah kurniakan untuk hamba-hambaNya yang sabar melaksanakan ibadah yang telah diwajibkan ke atas umat islam dalam bulan Ramadhan al-Kareem. Semoga Allah menerima segala amalan dan memakbulkan segala doa. Dan dengan hadirnya sang Syawal, semoga kita tetap istiqamah dengan ibadah fardu dan sunat, serta dikurniakan keberkatan dalam menyambut hari kemenangan ini dan kerinduan untuk bertemu Ramadhan yang akan datang. ALLAHumma Ameen.

Semoga masih belum terlambat untuk saya mengucapkan

من العيد و الفائزين كل عام و أنتم بألف خير
تقبل الله منا ومنكم صيامنا و صيامكم و صالح أعمالنا و صالح أعمالكم
آمين يا رب العالمين

Beberapa perkara tentang Syawal (pada kaca mata saya) –

Satu

Syawal terasa lebih mencabar daripada Ramadhan
– Dalam keriuhan menyambut aidilfitri, sejauh mana kita mampu menjaga akhlak dan aurat (menutup aurat dan jauh dari tabarruj) serta tidak berlebihan dalam berbelanja dan makan.
– Dalam kesibukan memasak juadah hari raya dan melayan tetamu yang berkunjung tanpa putus, sejauh mana kita mampu bersabar menahan penat di samping menghadapi kerenah anak-anak kecil, saudara-mara, dan para tetamu.
– Dalam kepenatan melalui ‘aktiviti-aktiviti’ di siang hari, sejauh mana kita mampu untuk istiqamah meneruskan ‘aktiviti-aktiviti’ (baca: qiyamullayl) pada dinihari.

Mari lekas-lekas berpuasa 6, dan puasa sunat yang lainnya. Agar bila kita mahu lakukan sesuatu yang tidak baik (termasuk marah-marah), kita mampu menahannya, kerana “Sesungguhnya aku sedang berpuasa“.

Bukanlah berpuasa itu sekadar menahan dari makan dan minum. Sesungguhnya puasa itu juga adalah menahan diri dari perkara yang sia-sia dan kotor (lucah). Jika kamu dimaki oleh seseorang atau diperbodohkannya, maka berkatalah: Sesungguhnya aku berpuasa [riwayat Ibn Khuzaimah dan al-Hakim / Sahih al-Targhib 1068]

Dua

Jangan salahkan syaitan. Bukankah Ramadhan itu hadirnya untuk kita mendidik nafsu dan membaja iman? Nah, lihat dan tanya diri kita sendiri, sama ada selama bulan Ramadhan yang baharu berlalu, kita benar-benar telah mendidik nafsu atau kita sebenarnya mengempang nafsu. Umpama air yang ditahan daripada mengalir di empangan, pabila ia penuh dan dilepaskan, air tersebut bagaikan tidak sabar-sabar untuk menuruni empangan. Sambil menderu-deru. Itulah analoginya kita jika kita hanya sekadar menahan dan mengempang nafsu. Lalu bila kita berbuat silap sehabisnya Ramadhan, kita tuding jari kepada syaitan. “Oh, ini angkara syaitan. Bukankah ia telah terlepas dari rantaian?” Heh, siapa suruh ikut syaitan?

Tiga

Datangnya Syawal, saya perlu mula menjadikan buku Oxford Handbook of Clinical Medicine sebagai teman baik saya – semula. Saya akan dipanggil untuk bertugas sebagai Pegawai Perubatan Latihan Siswazah atau dengan nama popularnya houseman atau house officer (H.O.) kira-kira 2 minggu lagi. Mendengarkan pengalaman teman-teman serta para senior, serasa kecut perut. Mampukah saya Saya harus menjalankan tugas dengan baik, bersabar dengan karenah pesakit, jururawat dan doktor serta pakar yang lebih senior? Mampukah saya Saya perlu menghadirkan ikhlas dan redha dalam segenap nafas saya? Mampukah saya Saya mesti menjaga ibadah fardu dan sunat sebagaimana saya menjaganya sebelum saya mula bekerja? Mampukah saya Saya harus mencari masa untuk terus berada dalam jalan da’wah? Mampukah saya Saya mesti berusaha melapangkan waktu untuk keluarga saya? (Ah, sungguh berat! Tetapi TIDAK MUSTAHIL, insya’Allah)

Ya Allah, kuatkan jiwa dan hati-hati kami dengan iman serta hidayahMu. Masukkan kami dalam kalangan pencinta dan dicinta.

Read Full Post »