Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2010

Kelopak jiwa

BismiLLah…

Kelopak jiwa

Hujan itu masih belum mahu berhenti
Dan kilatan halilintar terus-terusan memetir.
Kuyup.
Jiwa juga mengecut.

Kupujuk hati agar rapat dengan selawat
‘Lihat di hadapan, jalan ini masih jauh’
Biar dingin menyesak dada
Tapi langkah ini tidak harus mati
Kerna redha-Nya yang kudamba.

Ummu Hakeem
Air Hitam
25 Jumada al-ukhra 1431
9.50 malam.

=====

Wahai Allah, ku mohon kekuatan untuk menempuhi cabaran hari yang mendatang.

“O Allah! [I ask you], by Your knowledge of the Unseen, and Your control over the creation: give me life as long as You know that life is best for me, and take me when death is best for me. O Allah! I also ask of You fear of You, in secret and in open; I ask of You the word of Wisdom and justice in anger and in pleasure; I ask of You moderation in poverty and affluence; I ask of You joy which does not fade; I ask of You pleasure which does not cease; I ask of You contentment with Your decree; I ask of You coolness of life after death; I ask of You the delight of looking towards Your Face; and eagerness towards meeting You, not in harmful adversity, nor in misleading afflictions. O Allah! Adorn us with the decoration of eemaan, and make us those who guide and are guided” [al-hadeeth: Nasaa’i, al-Hakim]

Peringatan untukku:
“Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit [al-Taubah : 38] (Baca: Walau Siapa Dirimu, Jangan dilupakan Tugas Ini)

Read Full Post »

BismiLLah…

Alhamdulillah, telah selesai peperiksaan bertulis, tinggal 2 peperiksaan lisan pada minggu hadapan. Semoga Allah permudahkan dan melancarkan lidah-lidah kami. Ameen.

Sekadar peringatan untuk diri sendiri yang sibuk berkeluh-kesah atas ujian yang sekejap dan tidak seberapa hingga lupa ada saudara di sana yang lebih besar ujiannya. Bahkan, ujiannya tidak putus-putus – tetapi, ‘ajibnya, himmah (semangat) mereka tidak pernah luntur.

(oh, saya lupa. Mereka ini degil dan keras. Kecaman daripada mana-mana pihak sedikit pun tidak menimbulkan gentar di hati mereka. Iya, sebagaimana bani israel dan kaum kuffar pada zaman dahulu yang dilaknat oleh Allah, mereka tidak gentar dan takut apabila diperdengarkan ayat-ayat Allah)

To Israelis, I might be a pro-Gazans and Palestinians because I am a Muslim, but I am against the zionist because I am a person with CONSCIENCE!

=====

Laman web menarik:

Sejarah konflik Palestin-Israel:

Occupation 101 – http://www.occupation101.com/

The Origin of the Palestine-Israel Conflict – http://www.ifamericansknew.org/history/origin.html

Berita-berita terkini

Irish Palestine Solidarity Campaign  – http://www.ipsc.ie/ (saya tidak pernah berhenti kagum kepada semangat anti-zionis mereka. Sungguh, rindu pada bumi Dublin dan teman-teman di sana)

http://map2street.blogspot.com/

http://blogs.aljazeera.net/middle-east, http://english.aljazeera.net/

http://palsolidarity.org/

http://palestinkini.info/

dan boleh bertanya sendiri kepada Encik Google.

=====

Jika kau berdukacita, ingatlah penderitaan mereka bukan sekadar berkorban air mata, tetapiberkorban jiwa dan darah.
Jika kau berasa berat dengan ujian yang Tuhan timpakan, ingatlah ujian yang mereka hadapi belum pernah berakhir.
Jika kau berasa hampir hilang pergantungan dengan Tuhan, muhasabah diri dan lihat segala nikmat Tuhan di sekelilingmu. Kembali padaNya, dan perteguhkan pegangan serta kepercayaanmu kepadanya. Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat!

Read Full Post »

BismiLLah…

عَنْ أَبِيْ مَسْعُوْدٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو اْلأَنْصَارِيِّ الْبَدْرِيِّ 
رضي الله عنه، قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم: إِنَّ مِمَّا 
أَدْرَكَ النَّاسُ مِنْ كَلاَمِ النُّبُوَّةِ اْلأُولَى، إِذَا لَمْ 
تَسْتَحْيِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin ‘Amir: “Sesungguhnya antara apa yang didapati manusia daripada ucapan nabi terdahulu adalah ‘apabila engkau tidak malu, maka lakukan apa pun yang engkau mahu’.” (Riwayat Bukhari #6120)

Salim bin Abdullah dari ayahnya, mengatakan bahwa Rasulullah s.a.w. lewat pada seorang Anshar yang sedang memberi nasihat (dalam riwayat lain: menyalahkan) saudaranya perihal malu. Ia berkata, “Sesungguhnya engkau selalu merasa malu”, seakan-akan ia berkata, “Sesungguhnya malu itu membahayakanmu.” Lalu, Rasulullah saw. bersabda, “Biarkan dia, karena malu itu sebagian dari iman.”

Hadeeth di atas adalah antara hadeeth2 yang wajib dihafal semasa kami di tingkatan dua. Ramai di kalangan kami yang tertanya-tanya, mengapakah malu itu begitu penting sehingga ia menjadi salah satu syarat untuk melengkapkan iman? Maka ustaz kami mengulas hadeeth tersebut dengan panjang lebar…

Bagaimanpun, di sini saya tidaklah mahu mengulas panjang berkenaan malu, tetapi sekadar mahu menghidangkan secebis kisah Nabi Musa dan puteri-puteri Nabi Syu’aib yang tertulis di dalam Al-Qur’an. Selalunya kisah ini dinukilkan sebagai kisah-kisah cinta di dalam al-Qur’an. Iya, mungkin jika kita memfokuskan minda kita hanya kepada kisah cinta semata-mata, maka jadilah ia seperti kisah-kisah cinta picisan di novel-novel dan drama-drama TV, tetapi jika kita cuba menyingkap mesej yang ingin dibawakan oleh Tuhan, maka kita akan mendapatinya sebagai satu kisah yang bermanfaat untuk diaplikasikan di dalam kehidupan.

======

(Dipanjangkan daripada Yahoogroup PPIMI Dublin)

Dan ketika dia(Musa) sampai di sumber air negeri Madyan, ia dapati di situ sekumpulan orang-orang lelaki sedang memberi minum (binatang ternak masing-masing) , dan ia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan yang sedang menahan(ternakan mereka berdua). Dia bertanya: Mengapa dengan kamu berdua(menahan ternakan)? Mereka menjawab: Kami tidak dapat memberi minum (ternakan kami) sehingga pengembala-pengemba la itu membawa balik binatang ternak masing-masing; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya.”

Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan.”

Kemudian salah seorang dari perempuan dua beradik itu datang mendapatkannya dengan berjalan dalam keadaan tersipu-sipu sambil berkata:” Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami“. – Surah Al-Qasas ayat 23-25.

Di dalam kisah pendek tiga ayat ini, tersembunyi ‘ibrah yang sangat besar. Bukan hanya kisah pertemuan Musa dengan Anak Nabi Syu’aib yang kemudiannya mendidik kesabaran Musa. Bukan juga hanya kisah Musa yang baik hati membantu perempuan yang lemah. Bukan juga hanya kisah aturan Allah SWT yang cantik mengaturkan perjalanan Musa dalam rangka menjadikannya sebagai Nabi.

Tetapi di dalam tiga ayat ini, terdapat juga didikan untuk wanita.

Allah hendak menunjukkan bagaimana urusannya wanita dan lelaki, dengan menunjukkan sifat malu yang wujud dalam diri Anak-anak Syu’aib.

Wahai manusia, Allah sedang berbicara dengan anda berkenaan Sifat Malu.

Sifat malu yang sangat tinggi

Anak-anak Nabi Syu’aib tidak membenarkan diri mereka bercampuran dengan lelaki-lelaki lain walaupun mereka mempunyai kerja yang penting – memberikan minuman kepada ternakan mereka.

Mereka sanggup menahan ternakan mereka dan menanti walaupun keadaan itu sangat memberikan kekurangan kepada ternakan mereka nanti. Alasan lemah adalah alasan yang kedua. Alasan utama adalah kerana bergaulan, bercampuran dengan lelaki sememangnya menjatuhkan akhlak mereka.

Kita sendiri, kalau melihat perempuan tolak menolak dengan lelaki, berebut-rebut dengan lelaki, bersentuhan tangan, bergeselan badan, bagaimana agaknya persepsi kita?

Maka Anak-anak Syu’aib menanti. Biar lapang baru mereka pergi. Tidak melanggar adab pergaulan, dan tidak pula mengundag kecederaan.

Namun, melakukan sedemikian pastinya satu kekurangan untuk mereka. Kekurangan untuk binatang ternak mereka membesar dengan baik. Tetapi lihatlah Anak-anak Syu’aib, dunia dan akhirat yang mana mereka pilih?
Penjagaan diri mereka ini membuatkan mereka sangat mahal.

Tidak memanjangkan bicara 1 (kondisi diajak bicara)

Musa yang berehat di bawah pokok berdekatan hanya memandang. Pelik di matanya melihat dua orang perempuan berdiri menunggu di tepi sumber air bersama ternakan mereka. Pastinya dua perempuan itu bukan menanti suami atau ayah mereka siap memberi minum pada ternakan kerana keduanya membawa ternakan masing-masing.

Atas dasar ambil berat, Musa bangun dan bertanya.

“Mengapa dengan kamu berdua?”

Dan lihatlah bagaimana cantiknya akhlak Anak-anak Syu’aib. Lihatlah bagaimana mereka menjawab dengan kata-kata yang pendek, tidak meleret-leret, malah menutup lubang untuk menyambung bicara lain.

Terus sahaja mereka menjawab: “Kami tidak dapat memberi minum (ternakan kami) sehingga pengembala-pengemba la itu membawa balik binatang ternak masing-masing; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya.”

Terus kepada point. – Kami tidak dapat memberi minum sehingga pengembala-pengmbal a itu mebawa balik binatang ternak masing-masing.

Menutup ruang untuk perbualan berpanjangan – dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya.

Lantas Musa tidak menyambung perbualan mahupun bertanya lagi. Malah dia juga sudah tiada alasan untuk bertanya kerana segalanya telah terjawab dengan jawapan ringkas itu. Kata-kata “dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya” itu telah menjawab soalan-soalan seperti: “Habis, mana ayah awak?”, “Abang awak tak ada ke?”, “Ish, kesiannya, kenapa ya macam tu?” dan lain-lain.

Sangat bersih peribadi Anak-anak Syu’aib dalam menjaga diri mereka. Tidak berminat memanjangkan bicara yang tiada kepentingannya. Dan lihatlah pula kepada Musa, sangat bersih peribadinya dengan tidak mencari atau memikirkan mana-mana peluang lain untuk berbual, tetapi tanpa banyak bicara terus membantu ketika itu juga.

Tidak memanjangkan bicara 2 (kondisi pemula bicara)

Dan apabila Nabi Syu’aib melihat kedua anaknya pulang lebih awal dari biasa, dia kehairanan dan bertanya. Maka kedua anak itu menceritakan perihal lelaki yang berteduh di bawah pokok. Maka Nabi Syu’aib mengarah salah seorang anaknya pergi memanggil.

Lihatlah bagaimana anak itu, walau berseorangan, tidak lagi ditemani ahli keluarganya, tidak pula mengambil peluang bermanja-manja atau berkenalan dengan lelaki yang berjasa itu.

Malah dia berjalan dengan tersipu-sipu, berjalan atas sifat malu, dan terus berkata menyampaikan hajatnya:

“Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami”

Tidak pula dia meleret-leret atau berpusing-pusing dahulu dengan sembang-sembang lain, tanya-tanya lain seperti: “Eh awak, terima kasih lah tadi ya. Awak baik sangat. Walaupun kita tak kenal… bla bla bla.”

Atau, “Awak siapa nama ya? Terima kasihlah tadi ya. Ah, ni ayah saya panggil. Dia kagum dengan awak. Yalah, siapa yang nak tolong perempuan masa ni… bla bla bla”

Tetapi Anak Syu’aib itu terus pada pointnya tanpa memanjangkan bicara – Sebenarnya bapaku menjemputmu untuk membalas budimu memberi minum binatang ternak kami – Habis cerita dan tiada lagi alasan untuk menyambung sembang baik dari Pihak Musa, mahupun pihaknya.

Dia melaksanakan amanah bapanya tanpa mengambil celahan pada amanah itu.

Bersihnya peribadi Anak Syu’aib. Sifat malunya sangat tinggi. Sangat menjaga budi pekerti. Tiada langsung apa yang dikatakan `gedik’ oleh manusia hari ini. Langsung tidak mengambil peluang berduaan dengan jejaka berjasa yang hebat itu. Dan lihatlah Musa. Bersihnya peribadi Musa, tidak pula mengambil peluang berduaan itu dengan memanjang-manjangkan sembang, mencari peluang berkenalan dan sebagainya.

Bagaimanakah kita hari ini?

Melihat Anak-anak Syu’aib, kita sepatutnya persoalkan diri kita.

Bagaimana kita hari ini?

Bila memberikan bantuan, bila meminta pertolongan, bila berbincang untuk sesuatu program di dalam mesyuarat, bila di Facebook, YM, dan di macam-macam situasi lagi. Bagaimanakah kita?

Di sini perlu kita lihat. Bagaimana Allah menunjukkan sikap Anak Syu’aib dan Musa AS. Anak Syu’ain mewakili perempuan, dan Musa AS mewakili lelaki. Bagaimanakah keadaan mereka, pergaulan mereka, akhlak dan peribadi mereka.

Adakah kita mencontohi?

Semestinya, anak-anak perempuan Syu’aib mempunyai akhlak yang sedemikian kerana terdidik dengan didikan ayahanda mereka, Nabi Syu’aib AS.

=====

Ya Allah, kurniakanlah sifat malu Anak Syu’aib itu kepada perempuan hari ini.
Ya Allah, kurniakanlah juga keindahan akhlak Musa itu kepada lelaki hari ini.

Read Full Post »